Minggu, 16 Desember 2007

Tragedi Lemari Baru

Tadi siang gue baru beli lemari buku baru. Setelah tiga kali bolak-balik kosan-Carrefour-kosan-Carrefour-lagi, akhirnya gue bisa juga mutusin mau beli lemari buku yang kayak apa. Tadinya sih gue pengennya rak buku yang rendah, terus agak panjang gitu, jadinya atasnya bisa jadi rak TV abisnya selama ini gue selalu agak mendongak tiap nonton TV. Tapi entah kenapa kayaknya gue gak jodoh banget ama rak yang gue mau itu, soalnya tiap gue mau beli, stok barangnya selalu gak ada. Ugh.

Akhirnya tadi gue beli lemari buku yang agak tinggi, terus ada tutup gitu, plus dibawahnya ada tambahan dua buah laci. Cute-lah pokoknya. Hehe.

By the way, yang gue mau curhatin adalah ‘Tragedi Perakitan Lemari Baru’ (halah). Biasaa, gue jadi berantem ama cowok gue. Sebenarnya dari awal gue udah takut ini bakal terjadi. Karena entah kenapa, gue dan cowok gue kayaknya gak bisa jadi tim yang baik. Tapi karena gue udah SERING banget ngalamin kayak gini, ya udah gue coba tahan-tahanin aja. Cuma yang namanya manusia, ya ada batasnya juga.

Awalnya adalah dari sambungan rak yang patah karena (bisa dibilang) gara-gara cowok gue. Gue kesel, tapi gue tahan karena gue gak mau ribut. Jadi gue Cuma tarik napas panjang, hembusin, dan pura-pura kayak gak ada apa-apa. Yah, sempet sih gue bilang,”Kok bisa ampe patah gitu sih?”. Abis itu udah, gue diem gak ada komentar apa-apa lagi.

Terus, gue mindahin piring bekas sate ayam ke atas meja, pas gue mindahin itu, beberapa tusuk sate ada yang jatuh dan berserakan di lantai. Gue refleks langsung ngeluh, “Ck!”. Udah, gitu DOANG.

Dan pacar gue yang SENSI itu langsung marah-marah ama gue. Dia bilang, “Udahlah sayang, gak usah kayak gitu.” Mukanya sewot abis waktu ngomong gitu. Lah, gue bengong dong, dan jadi sewot juga jadinya. Aargh, padahal tadi udah susah payah gue tahan-tahanin..

Langsung aja gue jawab,”Apaan sih sayang?”

Yah, lo taulah kelanjutannya gimana. Dia jadi marah-marah gitu dengan alasan gue yang mukanya nyebelin. Damn. Sebenarnya siapa sih sebenernya yang ngajak ribut?!

Gue bilang aja gitu ama dia, tapi dia tetep ngotot bahwa ini kesalahan GUE. What?! Gue yang emang daritadi lagi capek karena seharian keliling ITC Kuningan langsung sewot, sekrup yang gue pegang gue banting. Inget, yang gue pegang cuma satu sekrup imut segede jarum. Iya, gue tau gue salah, tapi gue bener-bener gondokk banget.

Tau gimana reaksi dia? Karena dia lagi megang PAPAN seukuran kira-kira 50x60 cm, jadi papan itu-lah yang dia ancem pengen dia lempar.

Gue shock.

Dan gak kerasa mata gue basah.

Dia masih ngomong entah apa (gue gak mau denger). Gue diem.

Dia bilang, “Kerjain aja sendiri bikin lemarinya!”. Gue diem.

Gue gak mau tahu lagi.

Sebenarnya gue gak mau nangis, tapi airmata gue udah keburu ngegenang dimata gue. Buru-buru gue seka dan (dengan gagah berani) gue lanjutin sendiri bikin lemarinya. Tanpa ngomong apa-apa lagi.

Dia ngeliatian gue yang rada-rada kesusahan, mulai ngebantuin gue lagi. Gue yang masih sewot rasanya pengen ngomong, “Cih, gue gak butuh bantuan lo!”. Tapi gue udah capek, jadi gue diem aja. Gue cuma bilang,” Udah, gak usah bantuin.” Tapi dia ngotot, biarpun masih dengan body-language yang bilang, “Gue cowok,gue lebih tau masalah ginian.” Ihh. Tapi ya udahlah, suka-suka dia. Gue udah males.

Emang sih, akhirnya suasana cair lagi, baikan lagi. Tapi gak menghapus bayangan tentang dia yang ngancem mau ngelempar gue dengan papan. Tentang dia yang nyudutin gue dengan bilang TAMPANG gue nyebelin (kurang asem). Tentang dia yang setelah ngajak ribut, malah nuduh gue yang cari ribut. Dan tentang dia yang lagaknya rada-rada sok tau. Bukannya apa, gue tau dia mungkin lebih kuat dan (mungkin) lebih tau dari gue, tapi gue gak suka aja dengan sikapnya yang merasa di atas gue karena dia cowok. Kenapa sih dia gak ngomong ama gue dengan baik-baik? Kenapa sih dia gak nunjukkin cara ngerjain gituan dengan lembut? Kenapa sih dia gak mau sabar ama gue? Kenapa sih dia kayaknya mulai benci ama gue?

Jujur aja, gue juga mulai benci diginiin terus.

Diginiin gimana? Diajakin berantem saat gue udah nahan-nahan supaya gak berantem, dan kalo udah gue ladenin, dia nuduh gue yang nyari-nyari berantem. Lantas? Gue harus gimana? Masang tampang “it’s okay” dan terus tersenyum apapun yang terjadi?.

Oh please, gue bukan boneka.

Masih boleh kan muka gue agak gak enak dikit karena nahan supaya gak berantem? Yang gue minta saat tampang gue kayak gitu bukannya ‘ditantangin’ tapi DITANYA BAIK-BAIK (peluk dikit juga gakpapa) kenapa gue kayak gitu. Kalo kayak gitu kan jauuuhhhhh lebih enak..

T_T, Putri

2 komentar:

cyber mengatakan...

cintaque,,,
aku sedih bgd baca crita syg ney,,,aku gk sangka,klo wkt thu aku kasar bgd ma syg,,,
ms' tega mengancam org yg disayang dgn mw melempar papan lemari,,,
bego' bgd aku!!!
entah ap yang ad pikiran aku wkt itu,,,

maafn aku y cinta,,,

aku syaaaang bgd ma kmu,,,
aku cinta kmu,,,
kmu hidup aku,,,
gak akn aku ky' gtu lg,,,
aku janji!!

aku akn selalu menjaga kmu,,,
muach,,,

putri santoso mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.